Rabu, 26 Agustus 2015

Negosiasi Pembelian Pesawat Erieye AEW&C


Erieye on a Embraer 145 from  Forca Aerea Brasileira
Erieye on a Embraer 145 from Forca Aerea Brasileira
Linkoping – Perusahaan Kedirgantaraandan Pertahanan Swedia, Saab, berencana melanjutkan diskusi dengan Angkatan Udara Indonesia untuk pembelian pesawat peringatan dini dan sistem kontrol udara di tengah meningkatnya upaya bangsa Indonesia untuk mengamankan perbatasannya.
Martin Vobora, direktur senior perusahaan SAAB, bidang pemasaran dan penjualan untuk wilayah Asia Pasifik, mengatakan kepada Jakarta Globe bahwa pejabat pemerintah Indonesia telah menerima tawaran itu.
“Sepertinya pemerintah menyadari bahwa ada kebutuhan untuk teknologi. Sekarang, itu hanya masalah waktu dan penempatan, “katanya di Linkoping, Selasa.
Namun, ia mencatat bahwa tidak ada pembicaraan resmi mengenai pengadaan peringatan dini dan sistem kontrol Saab yang dikenal sebagai sistem misi erieye AEW & C.
Perusahaan lain yang menawarkan sistem peringatan dini udara termasuk Northrop Grumman dengan pesawat E-2C Hawkeye.
Saab erieye AEW&C mampu berperan ganda, termasuk pengawasan udara, pengawasan laut dan intelijen. Pihak perusahaan Swedia mengatakan Radar dapat diinstal pada tiga platform yang berbeda, termasuk pesawat Saab 340 dan pesawat 2000.
Teknologinya telah beroperasi sejak tahun 1996 dan telah digunakan di tujuh negara – termasuk Thailand, Meksiko dan Brasil – untuk tujuan militer maupun sipil, seperti perlindungan terhadap illegal fishing dan perdagangan narkoba.
“Ada dua kata kunci untuk sistem erieye, cakupan dan mobilitas,” ujar Lars Ekstrom, pengembang bisnis pemasaran dan penjualan untuk sistem pertahanan elektronik Saab, kepada wartawan di Gothenburg, Swedia, pada hari Senin.
Perusahaan Swedia yang menawarkan pesawat peringatan dini ini, juga sedang berdiskusi dengan para pejabat Angkatan Udara tentang kemungkinan pembelian jet tempur Gripen. Saab saat ini memiliki kantor cabang di 35 negara. Kantor Indonesia didirikan pada akhir 2013.
Sejak itu, Saab Indonesia telah menandatangani perjanjian tahap awal dengan beberapa perusahaan lokal, seperti produsen senjata milik negara Pindad dan produsen industri elektronik PT LEN.
“Baik bagi kita untuk memiliki mitra lokal untuk pemeliharaan dan juga membantu negara Indonesia dalam basis industri,” kata Lars Tossman, wakil presiden dan kepala sistem pengawasan udara.
Indonesia telah menganggarkan 7 persen dari pengeluaran tahunan pertahanan selama dua tahun terakhir, dalam upaya mengganti penuaan arsenal militer. Belanja militer meningkat 3,3 persen menjadi Rp 97 triliun ($ 7,8 miliar) dalam APBN 2015 dibandingkan dengan tahun-sebelumnya setara dengan sekitar 1,2 persen dari produk domestik bruto Indonesia – dengan 40 persen dialokasikan untuk persenjataan dan peralatan.
“[Saab Teknologi] telah sangat berhasil dalam membuat produk hemat biaya … Indonesia berada di jalur yang benar untuk pertumbuhan dan kami ingin menjadi bagian dari itu dan membantu basis industri,” tambah Tossman. “Itulah alasan kita berinvestasi.”
GlobeAsia diundang ke Swedia oleh Saab Group.
jakartaglobe.beritasatu.com

1 komentar: